Thursday, January 05, 2012

Edisi Mudik with Itha

Bismillahirrahmanirrahim.....

Mudik itu gak mesti pas hari Lebaran kan ya? Bisa saja mudik ke kampoang halaman itu di saat kita libur, rehat sejenak dari aktivitas rutin kita sehari-hari. Nah, begitu pula yang saya lakukan di penghujung akhir tahun kemarin. Bersama seorang sahabat baik saya yang juga sebenarnya masih ada ikatan per-sepupu-an dengan saya, dialah Itha. 

Berawal dari obrolan ringan via SMS dilanjut telpon beberapa bulan yang lalu bahwa kami sepakat akan jalan-jalan bersama. Tapi waktu itu kita belum menentukan kapan dan kemana tujuannya, sempat muncul ide ke Wakatobi, ceritanya biar terkesan seperti liburan dan mengirit ongkos jika perginya ramai-ramai kami menawarkan ide ini ke teman-teman yang lain tapi sayangnya gak ada yang merespon dengan baik, ada aja alasan yang diberikan ke kami. Okay, tak jadi masalah kami udah niat jadi muter otak lagi bakalan kemana kami. Saya semangat-semangat aja karena kebetulan banget saya punya jatah waktu 3 hari libur yang belum kepake, dan Itha pun bilang gimana klo ke Makassar saja? Yasud, hayuuukk aja. Tapi kata Itha dia mau ke Masamba (salah satu daerah di Sulawesi Selatan) karena dia mau ziarah ke makam Bapaknya, katanya udah lama dia tidak ziarah ke sana. Jadi dia minta sebelum ke Makassar ke Palopo dulu terus dia ke Masamba (tapi saya minta saya nunggu aja di Palopo secara keluarga saya pun banyak disana).

Kami pun menentukan waktu keberangkatan kami, 28 Desember 2011. Berhubung saya startnya dari Kendari sementara Itha itu di Kolaka dan kita emang udah janji akan berangkat bareng ke Palopo jadi dia menunggu kedatangan saya di Kolaka dulu. Ceritanya sih saya bakalan ke Kolaka di 27 Dec sore, sepulang kerja tapi berhubung hari itu ada kerjaan yang cukup urgentlah jadi saya gak bisa pulang lebih awal dan saya pun tidak bisa berangkat ke Kolaka sore itu juga. Jadi memutuskan untuk ke Kolaka di 28 Dec pagi hari dengan menggunakan mobil angkutan langganan yang emang khusus mengejar keberangkatan fiber (kapal cepat) menuju Siwa

Tapi sayang, karena hujan yang mengguyur Kendari sejak sebelum Subuh saya pun jadi lambat bergerak wal hasil ditinggal deh ama mobil angkutan langganan itu. Meskipun ditinggal ama mobil langganan itu tidak menyurutkan niat saya untuk berangkat pagi itu juga, jam 6 naik taxi ke perwakilan berharap masih ada mobil yang akan segera berangkat dan tara sampai juga. Gak begitu lama nunggu mobil, datanglah si mobil yang kata Sopirnya kita bakalan sampe di Kolaka sebelum fiber berangkat, yasud tenanglah saya padahal sebelumnya fikiran udah gak karuan, harap-harap cemas dan takut klo sampai di Kolaka fiber udah berangkat. 

Sepanjang jalan Ibu beberapa kali nelpon nanya saya sudah dimana? Katanya dia udah nunggu sama Itha di pelabuhan fiber dan beberapa kali pun Itha SMS nanya keberadaan saya. Sudah mulai sebel juga saya di mobil habisnya si Sopir ini gak bisa dipercaya deh, katanya ngejar fiber sebelum berangkat tapi yang ada hampir di setiap persimpangan jalan dia angkut tuh penumpang-penumpang rute singkat yang melambai kepadanya, wal hasil benar deh tiba di Kolaka emang sebelum jam 11 tapi fiber sudah berangkat. Padahal klo emang si Sopir komitmen dengan kata-katanya mah sebelum jam 10 juga kita udah bisa sampe Kolaka deh. 

Kata petugas Pelabuhan sih hari itu fiber berangkat cepat karena cuaca sedang bersahabat, hari sebelumnya ombak begitu kencang jadi karena sang Kapten lihat kondisi cuaca dan keadaan laut tenang dia langsung aja berangkat tanpa harus nunggu jam keberangkatan sesungguhnya lagi (jam 11 siang jadwal nya). Huaaa dongkol abis deh pokoknya tapi mencoba sabar aja, pasti ada hikmahnya. Mungkin dihindarkan dari sesuatu.

Mau tidak mau artinya liburan terpending sehari, jadi deh baru berangkat 29 Dec dari Kolaka menuju Palopo. Naik fiber dari Kolaka ke Siwa butuh waktu sekitaran 3 jam, waktu itu kami berangkat jam 11 lewat sampai di Siwa sekitar jam 2 siang. Masih harus naik mobil angkutan dulu ke Palopo yang kira-kira butuh waktu sekitar 2 jam lagi.
Welcome Board - Palopo (Sulawesi Selatan)
Perjalanan ke Palopo Alhamdulillah lancar-lancar saja meskipun hujan menemani kami sepanjang jalan, tapi gak apa-apa yang penting Alhamdulillah kami bisa sampai Palopo dengan selamat. Saya dan Itha berpisah sejenak karena Itha harus meneruskan perjalanannya menuju Masamba, kurang lebih sejam lagi dari Palopo. Kami janji ketemu keesokan harinya dan akan melanjutkan perjalanan selanjutnya ke Makassar di malam hari. Jadi malam ini saya nginap di rumah Nenek dulu semalam.

Malamnya diiringi dengan gerimis diajak makan dan jalan-jalan keliling ama Tante Yuyu dan Om Jaya, aiihh senangnya. Gini nih klo lama gak ketemu jadi dimanja biarpun gerimis tapi tetap aja jalan, xixixix. Makasih ya Tante dan Om. Paginya dijemput ama Om Saeful, diajak ke rumahnya - katanya biar nanti start dari rumahnya aja. Padahal saya ama Tante Yuyu udah siap-siap mau jalan-jalan muter-muter lagi, tapi gak apa-apa deh. Next time ya Tante, ajak saya jalan-jalan lagi yak ;)

Di rumah Om saya telpon Itha jam berapa dia akan balik ke Palopo secara sebenarnya kita masih punya satu rute lagi sebelum berangkat ke Makassar, rencana awal kita mau ke Tanah Toraja (Tator) secara cuma butuh waktu sekitaran sejam untuk sampai kesana. Ada dua orang Omku pun yang siap menemani kami ke sana. Tapi sayang rencana ke Tator pun gagal karena Itha balik Paloponya udah sore, udah gak mungkin banget klo maksa diri ke Tator bisa-bisa kita gak ke Makassar malam itu juga. Jadi deh para Om ini cuma membawa kami keliling-keliling Palopo.

Sampoddo, Palopo (Sulawesi Selatan)

Eh ternyata kita dibawa ke Sampoddo, disini tempat tambak ikan dan katanya ada udang juga dan gak hanya itu disini juga tempat orang jualan jagung rebus gitu. Yasud, not bad lah secara tahun lalu waktu mudik Lebaran saya emang pengen banget mampir situ dan berfoto disitu, xixixix. Akhirnya, finally tahun 2011 kesampean juga. Jadi deh kita menikmati sore itu di atas tambak gitu deh sambil makan jagung dan bernarsis ria, sayangnya rada gelap, abis hujan siihh.
at Sampoddo, makan jagung dan narsis-narsisan :p

Setelah makan jagung dan menuangkan hasrat narsis balik lagi deh kita ke Kota, kali ini saya request ke Om untuk mampir ke Masjid Agung Palopo.

Masjid Agung Luwu - Palopo (Sulawesi Selatan)
Ada yang unik di depan Masjid Agung Palopo ini, tapi sayangnya saya lupa tanya ke penjaga Masjid ataupun orang yang sedang disitu, habis sibuk foto-fotoan sih :D Next time lah, klo ada kesempatan mudik lagi saya bakalan tannya apa makna 'tapak kaki raksasa' yang ada di depan Masjid ini. 

ada 'tapak kaki raksasa' di depan Masjid Agung Luwu - Palopo
narsis ria di Masjid Agung Luwu - Palopo
Gak terasa udah setengah 6, kami pun beranjak pergi. Kebetulan saya masih harus 'absen' di rumah beberapa Nenek, gak enak juga klo gak sekedar menyapa dan salim ke keluarga. Magribnya balik ke rumah Om, Shalat Magrib dulu dan siap-siap untuk berangkat ke Makassar. 
OTW to Makassar, di bus malam selama kurleb 9 jam.
Kami ke Makassar lewat darat, naik bus malam berangkat jam 9 malam dan sampai rumah Om yang di Makassar jam 6 pagi. Fiiiuuh, lumayan gempor juga duduk semalaman di bus.

....dan perjalanan pun belum berakhir...


24 comments:

  1. oleh-olehnya mana Di??
    hehehe

    aku juga abis mudik lho...

    ReplyDelete
  2. duh asyiknya yang jalan2... btw, tuh Tapak kaki raksasa segede apa ya?

    ReplyDelete
  3. Eh mirip sama sepupunya :p
    Itu nama tempatnya aneh-aneh banget.
    Palopo, Sampoddo, Kolaka, @_@

    ReplyDelete
  4. foto Sampoddo keren ..
    ikan & udangnya mana ?

    ReplyDelete
  5. Telapak kakinya itu pasti yg buat anak 4 tahun.

    ReplyDelete
  6. wah harus ninggalin jejak gak ya sebesar telapak kaki yg di foto :D

    di tunggu kunjungan baliknya ke http://century21.co.id

    ReplyDelete
  7. oleh-oleeeeeeh :D

    kapan mau ke jakarta nya mba? hihi...

    eh btw, aku ingin menyampaikan kalimat mujarab nih bahwa aku kangeeeeeeeeeeeen :P

    ReplyDelete
  8. wahh padat merayap acara jalan2nya. anyway itu jagung pakai sambal ya Di?

    *kalian mirip deh, sepupuan kan yah? :)

    ReplyDelete
  9. iri iri iriiii...

    sy lama nda jalan2... mau juga jalan2 kek giniiii... huaaaaaaa

    next jadwalin ke wakatobi nah jalan2nya hehehe nanti sy susul ke kendari :P

    ReplyDelete
  10. asiknyaaa...liburann >.<
    aku pengen bgd ke makasar, kapan yaahhh..

    next time, liburan ke pekanbaru yaa,hehehe

    ReplyDelete
  11. lha itu tapak kakinya mantap amat

    ReplyDelete
  12. @Riesta: hehehh, yg dapat oleoleh cuma orang rumah aja say :D

    @Mbak Alaika: gak tahu Mbak segede apa, keknya sekitar 20cm gitu deh :D

    @Untje: oh ya mirip kah?? yaahh klo nama daerah mah udah dari sono nya kali yaa Na, dilarang protes klo aneh :p

    @Mbak Dey: ikan ma udangnya ada di tambak Mbak :D

    @Muhammad Fajar: oh ya?? tahu dari mana?? :p

    @Dijual Rumah: hehehh, nnati kunjungan baliknya, makasih dah mampir sini :)

    @Shine: *peluuuukk* kangeen jugaaaaaaaaa >:D<
    ke Jakarta?? hmm insyaAllah ya say, doakan tengah tahun ini ;)

    @Dee Ayu: itu jagungnya makan pakai sambal, tapi sambalnya cair gitu beda ama disini :D

    @CC UnieQ: setujuuuu, jadii kapan?? mari kita buat plan yg matang CC. saya jg blm pernah ke Wakatobi :D
    coba ajak beib ta ;;)

    @Devi: heheh, insyaAllah yaa Dev. Pekanbaru butuh duit berapa ya biar bisa sampe sana?? *ambil kalkulator* :D

    @Mbak Fanny: ho`oh Mbak, bangeeett :D

    ReplyDelete
  13. itu jejak kaki siapa diah?besar sekali :)
    maaf telat bwnya ya. kapan mudik kejakarta?

    ReplyDelete
  14. narsiss narsissss^^

    ReplyDelete
  15. waaah benar-benar mudik yaa mbak.. hehe :D

    saya mah cuma bisa jalan2 akhir tahun di daerah Sumatera Selatan saja.. belum bisa nyberang pulau..

    ReplyDelete
  16. Mudik memang selalu menyenangkan yaa...

    ReplyDelete
  17. Saaayyy, mangap dah lama kaga main dimari. Seminggu boo ekye ga ngeblog. Banyak pesenan brownies. mana Zahia dah mulai sekolah jadi riweuh nyiapin segala sesuatunya :-)

    Waahhh senengnya yang abis mudik. mana neh oleh2nya dari Makassar buat Double Zee?? Hihihi

    Btw Say, mak Cebong bikin saweran. Dikau ikutan yah. Gw tunggu loh partisisapinya

    ReplyDelete
  18. pasti menyenangkan ya mudik. ketemu keluarga, menikmati kampung halaman. apalgi ada acara refreshing gituh

    ReplyDelete
  19. wiih.. palopo.. saya seumur-umur ke makassar belom pernah tuh pergi ke palopo.

    iih. tuh telapak kaki gede amat.. mana jempol semua lagi.

    hahaaa..

    seneng yaah ada temen mudik, meskipun ga selalu harus pas lebaran juga. libur akhir tahun kan juga bisaa

    ReplyDelete
  20. Wal Hasil aku dapat melihat wajh ayu mba Diah dari dekat saat nersis didepan masjid agung,..

    ReplyDelete
  21. @Mbak Lidya: gak tahu itu jejak siapa Mbak. weleehh koq mudik ke JKT? Saya asli Sulawesi Mbak, iyaah nanti klo ke JKT Lagi kita kopdar ya Mbak ;)

    @Syam: xiixix biariinn, yg penting asyiiikk :P

    @Dhenok: heheh saya jg masih di seputaran Sulawesi belum nyebrang ke Sumatera, Kalimantan, Jawa dll :D

    @Mbak Yunda & Rusdi: iyaah bener banget :)

    @Mbak Soesi: gpp Mbak, saya jg lagi jarang BW. gk ada oleoleh Mbak, oleoleh cerita aja yak :D
    asyiik ada GA, nanti ya Mbak, mikir dulu mw cerita ttg apa, makasih udah ngundang :)

    @Gaphe: ayoo Phe, kapan ke Palopo?? eeh ke Kendari aja dulu :D

    @Choirunnangim: heheheh, jadi memerah pipi :D

    ReplyDelete
  22. Asik banget yah, pingin tapi jauh. Itu cuaca disana lagi mendung yah di? apa karena sore

    ReplyDelete
  23. iyaahh sore yang mendung tuh Cil, jadinya gak keliatan deh kitanya jadi kayak siluet aja :D
    btw emang kampung Ucil dimana?? ayoo mudiiik :D

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca [tinggalkan seserahan juga boleh :P]

nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^

^^thanks for reading^^

Link With in

Related Posts with Thumbnails