Thursday, September 15, 2011

(GoVlog-Umum) Nyasar Juga Belajar

Bismillahirrahmanirrahim.....


Postingan ini rasanya sudah lama ingin dipost tapi gak selesai mulu, ada-ada aja hambatan tuk lanjutinnya. Yasud mumpung hari ini otak ma jari jemari lagi sinkron let's continue.

Judulnya geje banget yaak?? Hehehh biarin deh, habis bingung mau ngasih judul apaan. Klo dari judulnya pasti berhubungan dengan nyasar. Yups, bagi saya nyasar sebenarnya bukan hal baru lagi tapi bukan berarti nyasar sudah menjadi langganan buat saya loh yaa, bukaaann, gak segitunya koq, xixixix.

Bagi saya yang gak bisa nentuin arah mata angin emang wajar sih klo sering nyasar, lah gak bisa bedain mana barat-timur-selatan-utara apalagi tenggara-barat daya-barat laut-dll nya. Bisa sih, dikiiitt. Klo udah tau mana arah baratnya saya bisalah tentuin mana timurnya, patokan saya adalah barat itu arah kiblat yang mana disitulah matahari terbenam, kebalikan dari timur yang mana disitulah matari terbit *ya kan yaaaa??* ;;)

Pertama kali nyasar tuh kayaknya waktu kelas 1 SMP, yaa sekitaran (1998) - 13thn yang lalu-lah. Waktu itu lagi musim demo, iyaahh yang masa peralihan orde lama ke reformasi. Saat itu sekolah saya agak jauh dari rumah dan baruu banget 'keluar' kompleks. Sebelumnya sih kemana-mana pasti dianterin atau ikut para Tante, Kakak saya. Tapi karena sekolah saya yang jaraknya jauh mau tidak mau saya harus terbiasa jalan sendiri biar mandiri juga jadi deh klo mau ke sekolah tuh harus berani naik angkot sendiri. Hari-hari pertama berjalan normal sampai suatu hari ada demo yang mengharuskan angkotnya tuh harus muter arah gak lewat jalan utama seperti biasanya. Berhubung saya gak tahu jalan alternatif *tepatnya gak pernah merhatiin* plus waktu itu belum dibekali dengan handphone pula maka lengkap sudahlah, saya duduk manis sambil dag dig dug gak jelas di dalam angkot wal hasil  rumah ternyata sudah lewat.

Tapi waktu itu entah dapat keberanian dari mana berani aja tuk jalan terus sampai akhirnya memasuki wilayah Kampus Baru, saya jadi inget klo sering kesitu, kebetulan disitu ada keluarga jauh yang sering dikunjungi gitu. Jadi deh saya coba mengingat lorong mana tempat yang biasa kami kunjungi itu dan holaaaa saya dengan PDnya bilang "kiri" ke Pak Supirnya dan jalan lah saya menuju lorong Pelangi, singkat cerita saya pun sukses sampai dirumah keluarga tadi. Si Tante kaget saya tiba-tiba muncul masih pakai seragam sekolah dan sendiri pula. Si Tante mempersilahkan masuk dan saya pun bercerita kenapa saya bisa nongol sendiri dirumahnya. Setelah cerita mereka telpon ke rumah deh tuk ngabari ini dan sorenya baru deh diantar ke rumah. Pas nyampe rumah, Nenek udah nangis gitu sambut saya *hikkkss, maaf yaa Nek, maaf yaa semuanya*

Kisah nyasar saya yang lain itu waktu di Surabaya setelah ikut PK VII tahun 2007 yang lalu. Ceritannya waktu itu setelah turun dari kapal saya dan beberapa teman memutuskan untuk nginap semalam lagi di rumah salah satu teman yang berasal dari Surabaya. Secara masih capek dan klo dihitung-hitung saya udah gak bakalan dapat pesawat yang akan ke Kendari hari itu juga jadi deh memutuskan untuk ikut nginap ama teman-teman lain di tempat Nia, Univ. Airlangga.

Selepas pisah ama rombongan PK VII, saya beserta teman-teman yang mau nginap di rumah Nia ini rame-rame serbu Pasar Turi, niatnya kita mau beli oleh-oleh dulu buat keluarga di rumah masing-masing. Tapi sebelumnya kita ngedrop barang-barang bawaan kita dulu di rumah salah satu teman yang lainnya, gak mungkin dunk ke pasar dengan tentengan seabreg gitu. Setelah belanja ini itu baru deh kita ke tempat Nia di Karang Menjangan. Oh ya, sempat jalan-jalan juga ke kampus Nia.

Keesokan paginya Nia harus ke kampus, beberapa teman yang lain juga udah ada yang pamitan ma Nia untuk kembali ke daerah mereka masing-masing. Yang tersisa waktu itu saya dan Neng dari Padang jadi deh kita berdua memutuskan untuk cari tiket bareng. Sebelum berangkat saya sempat telpon teman blogger yang ada di Surabaya,  Mbak Nien kali aja Mbak Nien ada rekomen travel gitu.

Setelah nelpon, saya ama Neng mulai jalan deh menyusuri daerah Karang Menjangan itu. Yang pertama kita cari adalah warnet niatnya pengen beli tiket via online gitu. Tapi akhirnya kita cuma nyatet alamat travel yang ada disekitaran situ. Setelah itu kita ke travel deh, ternyata gak dapat dan sama orang travelnya disaranin coba aja langsung ke kantor maskapai, tapi Neng kayaknya berubah fikiran katanya sih masih ada urusan dikit. Berhubung hari itu Jumat yang mana waktunya sempit yaudah deh saya pisah ma Neng dan saya mau gak mau jadi jalan sendiri. Saya langsung menuju ke kantor maskapai Sriwijaya, tadi udah dikasih alamatnya ma travel. Naik taxi kesana sekitaran 10 menit nyampe deh. Langsung urus tiket Surabaya - Kendari, cetak tiket, bayar dan siipp beres saya harus bergegas balik ke tempat Nia. Jalan deh ceritanya mau naik angkot aja mikirnya masih disekitaran situ koq.

Saya pun memberhentikan angkot yang lewat, lihat rutenya ke Karangmenjangan. Dengan santainya saya naik dan duduk manis. Tapi koq rasanya jalan yang saya lewati berbeda dari yang tadi?? Berusaha menenangkan diri, sambil SMS ke Neng klo saya dah dapat tiket dan sekarang dah otw balik ke tempat Nia. Eeehh tapi ini koq lama-lama berasa makin jauh dan sepertinya jalannya ini menuju ke Pasar Turi, naahh bener aja tu angkot melintasi areal Pasar Turi, wedeeeww dalam hati "udah deh, ini pasti salah jalan" :( dan ternyata emang bener, makin kesana lagi saya lihat lagi kawasan TNI AL di daerah Tanjung Perak, huhuhuhh mana waktu semakin mepet pula dan angkot pun berhenti di Terminal. Huaaaaaaa, dari tadi saya salah jalan dan saya gak berani nanya pula ke Supir angkotnya. Turun dari angkot cari angkot yang lain dan sebelum naik saya tanya dulu ke Supir angkotnya "daerah Karangmenjangan kan Pak" kata si Supir "iyah" saya sampai dua kali nanya untuk mastiinnya.

Sepanjang jalan saya jadi melihat-lihat lagi daerah yang saya lewati. Ada penumpang yang turun di sekitaran SMA 5, saya jadi ingat klo gak salah disitu tempat Mbak Tyka ngajar. Yaaa sayang banget waktu saya semakin mepet gak bisa kopdar deh ama Mbak Tyka  dan Mbak Nien semoga deh masih ada kesempatan ke Surabaya lagi dan bisa kopdar ama mereka *mereka teman-teman blog saya ketika diawal-awal ngeblog dulu* :)

Eehh iyah lanjut lagi, gak lama setelah melewati SMA 5 itu saya lihat lagi Univ. Erlangga, saya semakin yakin klo saya udah deket dan udah gak nyasar lagi nih. Akhirnya sampe juga depan gang nya Nia, fiiuuuhh lega. Padahal nih yaa, seharusnya saya cuma butuh waktu sekitar 10 menitan aja dari kantor Sriwijaya menuju tempat Nia. Tapi ya sudahlah saya gak nyesal koq saya tadi nyasar, toh saya gak tahu kapan lagi bisa menginjakkan kaki di Surabaya? Yaaa hitung-hitung tadi saya belajar :D

Oh iya, gak cuma sampe situ saja kisah nyasar saya *nyasar koq bangga?* xixixix. Waktu di Jakarta bulan Maret-April yang lalu saya juga sempat nyasar, dua kali pula. Waktu itu balik dari kostan Aminah di daerah UNJ Rawamangun, sehari setelah   kopdar pertama dengan bloggers: Mbak RiaDeviOcha,Meutia juga Mbak Mila. Nah waktu itu setelah sesiang sampe sore di kostan Aminah saya pamit balik ke rumah Om di Tanjung Priok, sebelum kembali Minah pesan ke saya klo nanti naik trans nya transit di BPKP aja nanti dari situ naik trans yang menuju Priok itu rute yang dikasih oleh teman kuliah Minah yang juga tinggal di Priok, berhubung hari itu adalah hari pertama saya naik trans Jakarta jadi belum tahu rute mana aja biar nyampe Priok. Tapi menurut SMS teman Minah yang di forward ke saya berbeda ama petunjuk Tante, kata Tante klo mau gampang turun di terminal Priok aja terus naik angkot tapi kata teman Minah kudu turun di shelter Plumpang terus naik angkot deh ah saya jadi bingung ndiri tapi saya bilang iyah aja ke Minah biar dia gak terlalu khawatir.

Udah beli tiket dan menunggu bus yang lewat saya SMS ke Devi lagi untuk second opinion, kata Devi dia juga gak begitu tahu tapi kata adiknya emang harus transit di BPKP ntar naik deh trans yang menuju Priok. Yaudah, ada bus yang lewat Bismillah saya naik. Tapi ternyata ohh ternyata saya gak begitu dengar teriakan petugasnya pas mau transit di BPKP padahal dari shelter Rawamangun ma BPKP itu gak ada shelter lain yang memisahkan. Saya masih aja menunggu petugasnya sebutin tuh BPKP tapi koq ya gak disebut-sebut? Ternyata udah lewaaat pemirsa! Penumpang semakin berkurang dan sampai deh di pemberhentian terakhir, terminal Pula Gadung. Huaaaaaa, baru deh nanya ke petugasnya "Mbak klo mau ke Priok gimana?" Kata petugas "Mbak turun aja dulu, ntar beli tiket baru aja, nanti transit di Cempaka Mas baru deh ambil bus menuju Priok" wedeeww bener deehh kelewat dan saya nyasar. Yasuuud mau gimana lagi, saya harus segera sampai di rumah. Jadi deh turun dan beli tiket baru. Naik bus yang baru saya ambil posisi deket ama petugas biar saya dengar dan gak kelewatan lagi! Alhamdulillah saya gak kelewatan, dan saya turun di shelter transit yang benar dan selanjutnya naik bus lagi menuju Priok.

Alhamdulillah sampe juga di terminal Tanjung Priok dengan selamat. SMS Tante saya kudu angkot apa? Saya pilih angkot yang disaranin ama Tante, sebelumnya saya nanya ke Supirnya apa lewat Kampung Bugis?  Si Supir jawab iyah, yasud saya duduk dengan tenang deh. Oohh tidaaaakk ternyata saya kelewat lagi, si Supir kayaknya lupa dan saya harus turun di daerah Yosudarso. Katanya naik angkot nomer skian lagi *lupa no. berapa* tapi daripada saya salah dan nyasar lagi, saya beranikan diri deh naik ojeg aja, Bismillah semoga gak salah. Dan Alhamdulillah gak sampe 10 menit saya nyampe deh di rumah Om, fiiuuuhh lega rasanya bisa sampe dengan selamat.

Kali berikutnya masih di Jakarta, waktu itu mau kopdar ma teman-teman MPers: Kak Ani dan Mbak Kania,  waktu itu kita janjian ketemuan di Sency, tapi kata Mbak Kania biar gampang saya ke kantornya aja dulu ntar bareng dia ke Sency secara kantornya ma Sency dekat. Berbekal dari rute trans yang dikasihnya saya hayuk aja deh. Tapi oohh tidaak ternyata saya salah turun lagi pas di shelter transit yang dimaksudnya. Huuufftt maaaakk, ampuunn deh saya nyasar lagi, untungnya Mbak Kania dengan sabarnya ngasih komando lagi via telpon dan ketemu deh kita, Alhamdu..... Lillah... :D

Yaaahhh mungkin cerita nyasar saya belum berakhir sampai disini, klo masih diberi umur dan kesempatan buat menjelajah mungkin masih akan ada cerita nyasar yang lainnya. Tapi saya gak pernah menyesal udah nyasar kemana-mana dulu sebelum mencapai tempat yang benar, karena saya mencoba mengambil sisi positifnya ajalah. Klo gak nyasar saya gak bakalan pernah lihat daerah itu, saya gak tahu keadaan disitu dan lagian belum tentu saya masih punya kesempatan untuk mengunjungi daerah itu.

Jadi, bagi saya nyasar itu juga proses belajar. Belajar melihat lingkungan sekitar, belajar untuk menambah pengalaman, heheehh.

Itu cerita nyasarku, bagaiamana ceritamu?? *gaya indomie, ikut-ikutan trend #iklan* xixiixx





  

16 comments:

  1. saya juga suka bingung menentukan arah kok, masuk pasar berkali2, tetep lupa tadi masuknya dari mana, heheh ...

    ReplyDelete
  2. ehehehe sama diah ak jg sering nyasar :p klo blum 10x khatam tuh jalan gak bisa inget

    ReplyDelete
  3. nyasar sih wajar kl blom knl daerahnya,,tp lbh baiknya byk2 lh bertanya di jln,,he2

    ReplyDelete
  4. Ealah Ndok *sok jawa... kok acara nyasarmu sering amat toh haha.... :) klo aku dulu waktu kecil pernah nyasar pas lagi jalan2 pake sepeda, tapi pas pulang gak kamu yg ditangisin, ibuku malah cuma blang dari mana? aku bilang nyasar, dia bilang lagi oohh... ya udah mandi sono ... udah gitu doank *GUBRAK!!

    klo acara nyasar pas aku udah agak gede kebanyakan akhirnya ketemu soalnya udah bisa nanya gak kaya waktu kecil takut nanya sama orang :)

    Maaf baru bisa mampir Dee... Meta aktivitas.. :)

    ReplyDelete
  5. kalau nyasar sih gak pernah,tapi kalau bingung cari kendaraan di parkiran pernah. sampai tanya petugas parkir hahaha lupa ga ingetin posisi parkir. untung di tiket parkir ketauan kalau aku parkir dimana

    ReplyDelete
  6. malas bertanya nyasar rajin bertanya bego lu....
    hahahahaa....
    :P

    ReplyDelete
  7. Hihihi moga ntar nggak nyasar-nyasar lagi ya jenk :p

    ReplyDelete
  8. baru maen lagi kesni diii :)
    wah ceritanya nyasar nih yaaah :p
    klo ucil sih nyasar pertama kali waktu kelas 5 sd kayanya, (keseringan maen)

    oh pas ketemuan sm devi sempet nyasar2an yah :D

    ReplyDelete
  9. wkekee

    kalo ngomongin nyasar chika ingat pertma kali nyasar waktu umur 6 tahun
    nyasar di hutang sumatera barat hahaa
    gara2 sok sok an tahu jalan pulang dari sungai :p

    untung gx dimakan harimau >.<

    ReplyDelete
  10. kasian mbak yang satu ini nyasar melulu hahahaha bawa peta lain kali mbak :P

    ReplyDelete
  11. aku jg tipe orang yg susah hapal jalan :D

    tipsny kl lg pergi ke tempat baru : banyak tanya biar nggak sesat di jalan.hehe ;p

    ReplyDelete
  12. Ampunn... demen banget sih nyasar Neng ? Kalau nyasarnya di kota kecil sih gak masalah, tapi ini di kota metropolitan dan megapolitan lho... #geleng2 kepala

    ReplyDelete
  13. aku juga sering banget nyasaaaaarrr *toss*
    hahahaaaa seneng bnyk temennya

    ReplyDelete
  14. kalo saya sih selalu memanfaatkan orang sekitar utk bertanya. so, jarang nyasar :P

    ReplyDelete
  15. Gak apalah nyasar, yang penting masih di wilayah berbahasa Indonesia. :)

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca [tinggalkan seserahan juga boleh :P]

nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^

^^thanks for reading^^

Link With in

Related Posts with Thumbnails