Thursday, March 03, 2011

Butuh TINGGI!!

Bismillahirrahmanirrahim.....

Horeeee, kabar baik saudaraaaa... Saya bener-bener lagi keranjingan tuk posting nih sepertinya, hohohh *macam ada yang ngarepin deh* hihih

Baiklah baiklaaahh, postingan kali ini akan berisi curhat [lagi]. Iyaahh LAGI, gimana tidak karena hal ini benar-benar sedang menggerogoti pikiranku.

Emang kenapa gitu?? Liat aja deh judulnya, butuh tinggi. Trus so what dengan butuh tinggi?? Nahh itu dia, karena klo mau apply kerja itu ada syarat "tinggi minimum 155 cm, untuk wanita" lah sedangkan saya?? Coba tebak kira-kira tinggi saya berapa hayoo?? Klo betul akan dikasih senyuman manis dari empunya blog, xixiix :D

Yak lanjut aja yah, tinggi saya itu kurang dari persyaratan tadi, yaa kurleb 1,5 cm gitu deh.

Kebayang gak sih betapa gondoknya kita jika liat ada pengumuman seperti itu, huuh!! Klo saja gak diukur saat masukkan berkas sih gak masalah kita mungkin bisa aja me-markup tinggi kita, naah ini klo begitu mau masukkan tu berkas dengan ke-pede-an akut dan pasang wajah pengharapan tingginya gak bakalan diukur langsung mah beda lagi ceritanya. Yaah dengan harapan sih, namanya juga mencoba - apa salahnya mencoba?? Toh gak bakalan pernah tahu hasilnya kan, sebelum mencoba??


Ini kisah nyata loh dan saya telah membuktikannya, xixixix *trus gitu bangga pula* :p

Yuuukk lanjuuuuuuutt... Jadi tuh ya, tahun 2010 lalu sebelum dapat kerja yang kemarin itu saya pernah niat apply di salah satu Bank BUMN yang ada di Kota ini. Iyah sih udah liat ada syarat itu tadi, tapi tetap aja nekat untuk bawa tu berkas-berkas dengan keyakinan tadi, gimana mau tahu hasilnya klo gak mencoba??

Dan berangkatlah saya dengan penuh percaya diri ke Bank tersebut, pas tiba disana nanya ama securitynya dimana tempat penyetoran tu berkas, si Bapak itu bilang di lantai dua. Tapi sebelum saya beranjak pergi dia sempat bilang "nanti tingginya ditambah lagi ya" weleehh apa maksudnya toh Bapak ini? Udah keliatan dan yakin kali ya klo tinggi saya itu emang gak memenuhi syarat! Yasud, saya cuma nyengir dan bilang makasih trus lanjut deh ke lantai dua. Pas nyampe, sama petugasnya disuruh berdiri dan copot alas kaki then diukur deh tu tinggi, udah tau kan kira-kira kelanjutannya seperti apa? Iyah pemirsa, si Bapak petugas itu nunjukin ke saya hasil tinggi saya. Kata dia "itu berapa?" saya sambil nyengir sebut "gak sampai 155, Pak" dan si Bapak itu mengembalikan berkas saya, hiikkss malu dan kecewa bookk -___-

Saya ambil lagi tu berkas dan memasukkannya ke dalam tas trus langsung turun dan berusaha menghindar dari penglihatan si Bapak security tadi, huhuhuh :( Dan sejak saat itu saya paling benci klo baca pengumuman job vacancy yang ada syarat tinggi itu, arrghhh BT!!

Gak abis fikir deh, untuk apa coba ada syarat tinggi segala klo toh nanti kerjaannya kebanyakan duduk aja. Berkutat dengan laporan, laporan dan laporan?? Heleh ngilangin kesempatan aja tuk orang. Belum tentu kan orang yang tingginya kurang itu kemampuan otaknya juga kurang, kan?? Bukannya merasa diri bisa, tapi gimana coba dengan orang lain yang seperti saya *tingginya kurang dari 155 cm tadi* sedangkan mereka bisa, punya kemampuan untuk memajukan perusahaan misalnya, nah klo sudah seperti itu apa harus menerima nasib begitu saja? Aduuuhh, tolonglah tolong. Beri kami kesempatan yang sama juga dunk, jangan memilih-milih seperti ini. Berasa tidak berguna karena tinggi kurang mencukupi, hiiiksss :(

Jadi gimana dunk ini, umur sudah segini yang konon katanya pertumbuhan tulangnya sudah sulit dan bahkan tidak bisa lagi. Atau ada yang tau kah cara menambah tinggi badan dengan alami itu?? Huhuhuh, really need more height deh ahh (o___o)


lagi-lagi, gambar dari sana


27 comments:

  1. ortopedi mungkin bisa membantu?? :(
    udah sih santai saja :) telalu mengada2 standar 155 itu :p

    ReplyDelete
  2. hm...... syukuri apa yang ada.... *itu lebih baik..
    yakinlah.... masih banyak yang menghendaki seseorang yang berkualitas tanpa syarat yang tak (teralu) penting itu.....

    ReplyDelete
  3. cari kerja yg lain aja mbak. ga usah di bank:D
    Ribet. Banyak maunya. mesti tinggilah.mesti cantiklah.mesti senyum2 terus. Arrgghhhh...

    *curhat deh:D

    ReplyDelete
  4. Kalo susu penambah tinggi itu beneran bisa ga ya kira2.. hmm..

    ReplyDelete
  5. hemm... saran saya sih dulu (harusnya dilakuin pas masih kecil)..

    banyak-banyakin makan rebung. saya dulu, kecil suka banget sama sayur rebung. makanya pas gedenya jadi tinggi menjulang kayak bambu.. hihii

    sebenernya sih sebelum mencapai 25 tahun masih bisa nambah.. sering olahraga : renang dan squat jump atau basket, plus minum banyak kalsium.

    ReplyDelete
  6. hemm,,,,masih banyak yang laen mba yang menuhi syarat :D
    lam kenal....

    ReplyDelete
  7. Salam kenal yah, gampang kopdarnya nih krn sama2 tinggal di Kendari, msh banyak kerjaan yg lain Mb, yang penting tetap berusaha.

    ReplyDelete
  8. sama, aku juga 150 kok
    jangan khawatir
    kita punya banyak teman
    hahahaa

    ReplyDelete
  9. Hehehe..
    sabar say...
    Ga sah dpikirin,tar rugi 2 kali

    Tinggi badan ga nambah, badan jg bisa kerempeng
    hehe

    ReplyDelete
  10. Dija nanti mau les renang aja Tante
    biar bisa tinggi

    ReplyDelete
  11. huahahahah sabar ya kakak cari kerjaan lain aja ;D anyway kok kakak mungil banget sih. aku aja 168 *.* ketuker nanti kita aku yang kakak deh ;p

    ReplyDelete
  12. @Merli: hmm, ortopedi?? tapi katanya butuh exercise extra gitu y?? hmm blm pernah coba, but anyway thanks info dan support nya :)

    @Emy: yupp, bener banget say, tengkyuuu yaa.. miss you deh ;)

    @Nova: hehehh, ada curcol juga nih, hmm gitu deeehh Nov, tapi gk semua bank ada syarat tinggi koq, kemarin sempat test d bank Muamalat tapi gk pake tinggi koq, sayang gk lulus, hihih :D

    @Rin: heheh, gk tau tuh.. blm buktiin :D

    @Abeng: salam kenal balik :)

    @Gaphe: rebung ya?? saat kecil?? weeww pengen punya mesin waktu trus rajin makan rebung deh klo gitu.. hmm tapi gpp, thanks infonya ya Gaphe, akan ingat ini utk anak2ku kelak :D

    renang?? saya udah berapa kali belajar tapi gagal mulu, gk bisa2 sampe sekarang :(

    @Srikandi: iyah Mbak, makasih ya..
    salam knal balik :)

    @Tien_honey: iyaahh, ayuukk kopdar, makasih supportnya :)

    @Mbak Elsa: ahhh yg bener nih Mbak, 150?? horeee *toooss* :D

    @IrLy: heheh situ mah enak buuk, udah save.. tulung dunk saya dicariin kerja :D
    anyway thanks supportnya, dear.. miss youuuu :)

    @Baby Dija: ayooo Dija, les renang ya sayang, biar Dija tinggi dan sehat, itu kata Om Gaphe makan rebung juga, nanti bilang tante Elsa yaa masakin rebung :D

    @Ata: woootttt 168??? ckckckk, keseringan main ama wortel sih yang pemain basket itu :p
    baiklah sekarang akan memanggil Ata dengan sebutan kakak :p


    @

    ReplyDelete
  13. dan karena itu jg aku menghindari posisi kerjaan yg membutuhkan tinggi minimum 155, krn tinggi ku jg ga sampe segitu..hehehe :D

    ReplyDelete
  14. kaya mau melamar jadi model atau pramugari ya make tinggi minimal
    gpp diah sama aku jg gak tinggi koq :D

    ReplyDelete
  15. katanya renang bisa buat nambah tinggi juga lho... ^__^

    ReplyDelete
  16. hihii
    kalo chika tingginya pas-pasan wkwkww

    ReplyDelete
  17. aku juga pernah nih ngalamin yang kayak gini, ceritanya dulu mo ikutan tes pramugari. hihihi
    salam kenal ya diah, thanks udah follow blogku :)

    ReplyDelete
  18. woelaaah ga mau dipanggil kakak aaah adek aja lebih imyuuuut huahuahuaaa *,*

    ReplyDelete
  19. @Devi: huuaaa.. ternyata kita sama juga ya.. heheh :)

    @Ria: iyaah tuh Mbak, heraan deh.. tapi Mbak kan lebih dari 155 kan ;)

    @Yhantee: iyaah katanya gitu, tapi saya blm juga bisa berenang :D

    @Chika: asiiikk dunk Chik :)

    @Henny: woow tes pramugari, butuh tinggi lebih dari 155 dunk Mbak, secara kan nanti emang tinggi itu berperan penting dikerjaannya :D
    makasih juga udah berkunjung sini ya Mbak :)

    @Latifatul: ayoo coba diukur :D

    @Ata: yeeeee.. Kakak Ata koq nolak siiyyy :p

    ReplyDelete
  20. Biasanya Bank yg mencantumkan syarat tinggi badan minimal untuk posisi front liner deh. Ya nyebelin sih, tapi itu kan berhubungan dengan pencitraan bank di mata nasabahnya. Setiap bank mungkin ingin orang2 yang ada di lini depan berpenampilan menarik dan masuk dalam kategori kualitas pelayanan. Nah, kategori menarik ini yg penjabarannya beda-beda di setiap bank :)

    ReplyDelete
  21. Aku kira kamunya tinggi badannya tapi ternyata aku salah ya hehehehe

    ReplyDelete
  22. yaah,, bersyukur dengan yg diberikan Allah. hehehehe

    ReplyDelete
  23. sabar non... bener kita memang harus bersyukur sama segala pemberian-Nya :) nti juga ada yg cocok ko' buat non nya :) pekerjaan maksudnya :p

    ReplyDelete
  24. @Ocha: weew, orang bank nongol nih.. heheh. Iyah sih Cha, klo bagian FO dan Teller itu kan wajar klo mementingkan tinggi, tapi gimana dengan perusahaan lain yang kerjaan itu cuma duduk kerja laporan aja?? fufuufuh. ikks :(
    itu saya nulis bank karena based on true story saya tahun kemarin, dan setelah itu anti banget deh liat iklan yang nyantumin tinggi badan segala, but anyway thanks Ocha :)

    @Helman: heheh, gitu deh :D

    @Kira: Alhamdulillah, at least masih bisa nafas sampe sekarang :D

    @Majalah Masjid: Iyah, Amin, makasih yaa :)

    ReplyDelete
  25. tinggi memeang penting untuk beberapa propesi di instansi
    alhamdulilah tinggi ku ngak jadi masalah..
    kunjungi jg bahan bacaan saya :
    jurnal

    ekonomi andalas

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan jejak yaaa setelah membaca [tinggalkan seserahan juga boleh :P]

nama yang jelas yaaa, NO ANONYMOUS please!! ^___^

^^thanks for reading^^

Link With in

Related Posts with Thumbnails