Thursday, August 27, 2015

Sembilan Bulan

Bismillahirrahmanirrahim.....

Alhamdulillah, 26 Agustus kemarin baby Faraz udah masuk 9 bulan. Di umur yang sekarang ini si bayi makin lincah aja. Makin pintar, banyak kelakuan lucu nan menggemaskannya. Kadang cengeng, kolokan pengen digendong mulu, nangis kejer klo gak lihat Mamanya, ckckckk Naaaakk Naakk padahal Mamanya gak kemana-mana. Klo udah malam dan Bapaknya belum pulang, pasti deh teriak ngoceh-ngoceh panggil "Bapak, Bapak, Bapak" tiada henti. Bener-bener menggemaskan deh bocahku ini :*

Alhamdulillah udah bisa merangkak kemana-mana klo diletakin di lantai. Sekarang malah lagi semangatnya pengen belajar berdiri, ayooo Nak InsyaAllah pasti bisa yaaa, berdiri kemudian jalan dan berlarilah ;)

Udah 3 bulan juga Faraz dapat MPASI, tapi sayangnya Faraz gak doyan makan. Klo waktunya makan, mulai deh pake acara drama dilepeh sampe gerakan tutup mulut a.k.a GTM. Padahal mah, Mamanya ini udah berusaha extra untuk ngasih menu berbeda tiap harinya, dengan semangat 45 mau mencoba resep-resep para Emaks kece yang anak-anaknya itu pada doyan makan, tapi Mama kayaknya gagal. Faraz cuma doyan mam buah, klo dikasih puree buah baru deh gak pake acara nolak kecuali emang lagi gak enak badan. Untungnya sih masih doyan ngeASI, klo ini mah nomero uno buat Faraz :D

Gegara malas makan, trus waktu itu sempat batpil plus bersamaan diare juga dan ditambah lagi gerakannya yang semakin aktif ini buat BBnya jadi ikut berpengaruh. Tiap kali ketemu keluarga/kerabat pasti pada tegur"koq udah gak kaya' dulu? Sekarang kurusan ya?" Gak hanya itu, waktu imunisasi awal Agustus kemarin, pas ditimbang BBnya juga gak naik. Terakhir timbang akhir Juni kemarin BBnya 8,4kg dan pada saat ditimbang itu pun masih stuck di angka yang sama, huhuhuh Mamanya jadi sedih deh, hiiks :( Tapi gak apa-apa deh yang penting sehat, lincah dan pintar selalu yaaa anak ganteng nan shalehnya Mama-Bapak, Aamiin :*

♡diah♥

Monday, August 10, 2015

Galau Belum Berlalu

Bismillahirrahmanirrahim.....

Huuulaaaa, saya rinduuu! Benar-benar rindu dengan dunia blogging ini. Tapi apalah daya tempat tinggal saya saat ini benar-benar tidak mendukung dan menyayangi saya untuk bereksplorasi diri di dunia maya. Saya berubah kudet karena banyak banget cerita dari teman-teman yang terlewatkan. Sebagai pecinta gratisan, saya juga banyak melewatkan GA yang beredar. Gak hanya itu, keinginan untuk bisa ngumpulin 'tambahan' dari ngeblog juga tidak bisa terelasisikan. Padahal klo bisa dapat kan lumayan buat jajan tanpa harus mengganggu uang bulanan rumah tangga, huhuhuhh. Jadilah saya makin galau, klo saya sedang sakaw ngeblog tapi koneksi yang kembing kempis ini tidak bisa diajak kompromi.

Tinggal di Kota tapi masih saja berasa di pedalaman, huhuhhh. Boro-boro deh bisa ngenet lancar, jaringan telpon aja putus nyambung tuut tuut. HP aktif aja masih sering dibilang gak aktif, karena signal yang timbul tenggelam itu. Hanya satu provider yang bisa diandalkan disini, tapi itupun juga masih on-off gak jelas gini. Sampe-sampe klo saya balik ke rumah Mama dan mau pulang ke rumah lagi dibilangin "mau balik ke perbatasan". Hadeeeehh, help saya butuh signal yang oke punya!! #heeh

Padahal banyak cerita yang ingin dituangkan biar tersimpan disini seperti biasanya. Biar ceritanya gak hilang percuma tanpa didokumentasikan, huhuhh. Sebenarnya bisa sih klo mau ditulis aja dulu nanti klo nemu koneksi yang stabil baru dipublish beserta upload foto yang mendukung tapiii oohh tidaakk saya itu sukanya neblog dua arah. Jadi saya posting dan juga blogwalking biar bisa sama-sama senang. Masa saya aja yang pengen dikunjungi *PD akut dehh mau dikunjungi* sementara saya gak pernah balas berkunjung, ohh big no aahh!

Makanya sebenarnya saya sudah punya jawaban atas kegalauan sebelumnya tentang domain itu, bahwa saya untuk waktu yang belum jelas akan tetap setia dengan yang gratisan ini, heheheh.

Huhuhuhh, sudahlah semoga saja keajaiban akan segera datang menghampiri.


♡diah♥

Tuesday, May 05, 2015

Galau Sya-lala-la

Bismillahirrahmanirrahim.....

Hulaaaa Mei, udah Mei aja lagi ini. Gak kerasa banget yak. Eeehh eehh, berarti tidak lama lagi Faraz akan MP-ASI. Yuuhuuuu Anak Ganteng Mama ntar lagi lulus S-1 ASInya terus lanjut dengan MP-ASI. Semoga nanti prosesnya lancar, Aamiin. Emaknya ini dagdigdug deerr looh menunggu momen MP-ASI perdana itu, tapi ooh tapiii saat ini Mama juga lagi galau niih. 

Looh, galau kenapa lagi nih si Mama Faraz? Galau karena MP-ASI? Hmm, itu salah satunya. Tapi bukaaan, bukaaaan itu yang jadi fokus utama kegalauan yang akan di posting kali ini. Lalu, kemudian apaaa dooong? 

Galau pengen punya domain sendiri juga, xiixixix. Biar kekinian gitu #eh. Gak deng, sebenarnya ini siih keinginan terpendam yang sudah sejak lama diidamkan namun tak kunjung kesampaen juga. Udah dari kapan tahun sebenarnya niat pengen punya domain sendiri juga, eh tapi sebagai pecinta gratisan mikir lagi dooong "lah, klo ada yang gratisan kenapa harus beli?". Jadi deh tiap kali ingin melaksanakan niat itu diulur-ulur lagi seperti main layangan.

Nah sekarang ini keinginan punya domain sendiri itu muncul lagi, bahkan menggebu-gebu sampai bikin gak bisa tidur nyenyak dan makan lahap pake banget, beeuuh! Tapi melihat frekuensi menulis saya yang masih jauh dari ukuran stabil yang malah cenderung ke arah labil, kembali mikir lagi deh: udah tepat gak sih sekarang punya domain sendiri? Aaarrhhh galau dah! Tapi bisa jadi dengan adanya domain sendiri akan jadi satu motivasi tersendiri bagi saya untuk membangkitkan semangat menulis lagi, sama ketika saya untuk pertama kalinya menggunakan template berbayar ini. Walau tulisannya masih kebanyakan curhat geje dan random posting lainnya serta mengejar barang gratisan lewat ikut serta dalam berbagai GA, gak apa-apa kan ya? Namanya juga blog saya, ya suka-suka saya juga dong yak, hehehehh #mulaigaring.

Mungkin perlu semedi lebih lanjut ini mah, biar mantap. Apa perlu naik ke gunung? Atau berlari ke pantai kemudian pecahkan saja gelasnya, biar ramai #looh makin garing. Emangnya ini AADC? Udah lewat keleeess :p Saya yakin kalau saya memutuskan untuk akhirnya membeli domain itu akan ada drama kegalauan baru lagi: pemberian nama, menentukan domain apa yang akan saya pakai, hadeehh kayaknya drama pun berlanjut jadi sinetron ini mah, xixiixix.

Haduuuh, help dooong. Bagi yang tersesat mampir kemari, mohon masukannya dong ini. Tetap dengan gratisan ini atau bolehlah dicoba untuk gaya berdomain sendiri. Atau kali aja ada yang mau sukarela ngasih domain gratis? Saya gak nolak loohh #ngarep =)

Udahan aaahh, nanti makin ngelantur kemana-mana aja ntar nih postingannya. Semoga balada kegalauan saya ini segera berlalu :D


 

Wednesday, April 22, 2015

Clodi: Sehat-Hemat-Selamat!

Bismillahirrahmanirrahim.....

Alhamdulillah, belakangan ini ide di otak lumayan banyak, tapi kadang waktunya nih yang kurang untuk sekedar post *hadeehh, ngeeeleeess!! Nah sekarang mumpung Baby Faraz lagi tenang gak minta gendong, Mama mau nulis bentar yaaah. Semoga ide nulis yang mulai berseliweran ini bisa segera jadi postingan dimari. Sumpeeehh, saya kangen ngeblog loooh ;)

Clodi: Sehat-Hemat-Selamat? Loh slogan apa pula itu? 

Jadi gini, sejak hamil 5 bulanan itu saya mulai rajin baca-baca artikel tentang clodi, niatnya siih klo mau pakein clodi juga buat si bayi. Ooh iyah, udah pada tahu clodi kan? Itu loh, cloth diaper atau popok kain yang bisa dicuci, jadi gak kayak disposable diaper aka popok sekali pakai (pospak) yang cuma bisa sekali pake doang abis itu akan berakhir di TPS. 

Dari artikel-artikel dan blog Emak-emak yang udah pada pakai clodi, menjelaskan dan menceritakan tentang serba-serbi clodi, plus minus menggunakan clodi vs pospak. Katanya dengan clodi itu bayi akan terhindar dari ruam popok. Tahu sendiri kan ya bahan dasar pembuatan popok itu adalah serat kayu dan tambahan bahan kimia untuk menghasilkan plastik yang dapat memicu alergi dan iritasi pada kulit bayi dan bahaya pospak lainnya jika secara rutin terus menerus menggunakannya. Tidak hanya itu, menggunakan pospak sama aja dengan pemborosan, mending duitnya dipakai buat keperluan lain si bayi juga emaknya, *mulai deh perhitungannya* xixixixix :p 

Perkiraan kasar aja nih *BRB ambil kalkulator* :p
Dalam sehari itu bayi memerlukan 5-6 kali ganti popok dengan kisaran harga Rp 3.000/popok. Nah coba dikali seminggu, kemudian sebulan dan selanjutnya setahun. Udah kebayang kan berapa yang akan kita keluarkan untuk biaya tersebut? Pada umumnya anak bisa bilang ingin BAK dan BAB itu di umur dua tahun. Berarti mari kalikan lagi jumlah tadi menjadi dua, itulah hasilnya. Fantastik juga yaaa? Sedangkan jika menggunakan clodi kita bisa lebih menghemat :) Iya siih kita akan mengeluarkan budget lebih banyak di awal ketika akan memulai menggunakan clodi, tapi karena clodi yang bersifat reusable aka dapat digunakan lagi itu akan jauh lebih menghemat pengeluaran kita, bahkan jika perawatannya baik clodi bisa jadi warisan untuk adiknya si kakak, heheheh.

Ups, semua memang punya plus minus, jika pospak itu praktis langsung bisa dibuang beda nih jika menggunakan clodi, siap-siap aja ya kita punya tambahan PR lagi ketika si bayi abis BAK maupun BAB. Yups! Mencuci clodi tersebut ;) Tapi, dengan menggunakan clodi yang reusable itu sama juga kan ya kita telah menolong menyelamatkan bumi kita ini dari tumpukan sampah pospak yang menggunung yang butuh waktu bertahun-tahun bahkan mungkin sampai ratusan tahun bisa kembali terurai di dalam tanah. 

Setelah baca tentang serba-serbi clodi dan lihat motif-motifnya jadi penasaran dan semakin ingin menggunakannya untuk si bayi kelak. Tapi, waktu itu saya cuma sekedar window shopping aja dari toko yang satu ke toko (online) lainnya. Sempat BBMan juga ama Mbak Nadya -teman kantor dulu- yang saat itu juga lagi hamil dan mulai mengeluarkan stock clodi anak pertamanya untuk digunakan lagi ke anak keduanya. Eeheemm, jadi makin semangat deh saya pengen kasih clodi juga ke si bayi. Gak hanya itu, saya juga BBMan ama Mbak Ria tentang clodi karena saya juga lihat Iyas anaknya juga dipakein clodi. Plus di tokonya juga dia jual clodi. Tapi, saat itu saya tetap belum membeli clodi untuk persiapan si bayi, pikir saya siih: nanti aja deh klo si bayi dah lahir :)


Lalu, saat Faraz lahir apa saya langsung beli clodinya? Hohohohh, jawabannya tidak Maks. Loh, kenapa? Karena meskipun saya udah sedikit tahu tentang clodi, jujur siih saya masih maju mundur cantik seperti Syahrini pakai atau tidak si clodi itu. Abisnya *maaf* pupnya Faraz yang masih ASI full ini cair sih, tiap ganti popok otomatis ada pupnya juga ikut serta. Mana gitu musim hujan juga, jadi deh mikir ini pasti butuh clodi yang banyak buat ganti. Sementara saat itu satu pun belum ada clodi yang saya siapkan. Saya mulai mencoba nyicil beli clodi itu di bulan Januari kemarin, pas dipakaikan ke Faraz dia responnya biasa-biasa aja kayaknya sih tenang-tenang aja dengan celana kecenya, ehh clodi. Sampai sekarang sih clodi Faraz belum selusin, baru ada 8pcs. Dan jujur siih saya belum full dan total memakaikan Faraz clodi. Faraz pakai clodi itu cuma di siang hari aja malam kembali lagi pakai pospak, biar tidurnya nyaman aja siih. Begitu juga klo bepergian keluar. Terkadang siang hari di rumah pun Faraz lagi-lagi kembali pakai clodi klo penyakit malas Mamanya kambuh :p

Faraz berclodi, unyu-unyu kaan motifny?  Jadi makin lucu niih si babyboy :*
Tapi, saya makin semangat dan niat akan terus menambah koleksi clodi Faraz koq karena Pak Suami juga udah respon baik dengan pemakaian clodi ini. Secara iyah dia itu lebih tahu berapa yang dikeluarkan untuk kebutuhan pospak, karena dia yang lebih sering mampir ke toko untuk beli pospak. Padahal di awal-awal waktu saya cerita tentang clodi komennya cuma datar "pakai popok sajalah", tapi sekarang Alhamdulillah pikirannya sepertinya sudah tercerahkan, heheheh. 

Faraz and his clodi collection

Naaahh, mari berclodi juga yuks Maks biar kulit anak kita sehat. Dompet hemat. Bumi selamat! Klo bukan kita yang selamatkan bumi, siapa lagi? Setidaknya kita sedikit mengurangilah beban bumi ini. 


source pic


Selamat Hari Bumi! Hijaulah terus Bumi ku :) 


Luv,
Diah

Link With in

Related Posts with Thumbnails